Lebih Canggih dari Tesla, Honda Luncurkan Teknologi Mobil Otonom di Jepang

Jum'at, 05 Maret 2021 - 23:27 WIB
loading...
Lebih Canggih dari Tesla, Honda Luncurkan Teknologi Mobil Otonom di Jepang
Honda merilis Sensing Elite, teknologi bantuan pengemudi yang mengambil langkah melampaui sistem tingkat dua yang banyak dijual saat ini. Foto/Ist
TOKYO - Honda telah meluncurkan paket baru fungsi bantuan pengemudi semi-otonom , yang dikatakan sebagai sistem mengemudi otonom 'level 3' pertama yang dilegalkan oleh otoritas Jepang. Baca juga: Mobil Otonom Boleh Beroperasi di Inggris, Kecepatannya Hanya 60 Km per Jam

Disebut Sensing Elite , teknologi bantuan pengemudi mengambil langkah melampaui sistem tingkat dua yang banyak dijual saat ini dengan mendukung pengemudian otonom lepas tangan dalam kondisi tertentu, seperti lalu lintas padat atau saat bepergian di jalan raya -sistem lain memerlukan tangan di kemudi.

Dengan demikian, Honda telah mengalahkan Tesla dengan mendapatkan sistem level 3 yang disetujui pemerintah untuk dijual terlebih dahulu.
Lebih Canggih dari Tesla, Honda Luncurkan Teknologi Mobil Otonom di Jepang

Laman autoexpress.co.uk melaporkan, sistem Honda Sensing Elite dibangun di atas teknologi keamanan Sensing yang ada pada merek. Tetapi menggunakan sistem pemosisian global yang lebih akurat, peta tiga dimensi yang lebih mendetail, dan beberapa sensor memberikan ECU pandangan 360 derajat ke sekeliling mobil.

Kabin juga mendapat konfigurasi khusus cluster pengukur digital 12,3 inci dan kamera menghadap pengemudi. Kamera ini memantau apakah pengemudi masih memerhatikan jalan atau tidak. Kemudi dan dasbor juga mendapatkan lampu LED baru, yang menyala saat mode mengemudi otonom diaktifkan.



Bagian paling mengesankan dari sistem Sensing Elite baru adalah mode mengemudi lepas tangan, yang menggunakan cruise control adaptif Honda yang sudah ada. Ditambah sistem bantuan penjaga jalur untuk mengambil kendali penuh atas mobil saat mengemudi di jalan raya.
Lebih Canggih dari Tesla, Honda Luncurkan Teknologi Mobil Otonom di Jepang

Honda juga menjelaskan, sistem tersebut bahkan dapat berpindah jalur tanpa campur tangan pengemudi. Mobil akan mengikuti kendaraan di depan dengan kecepatan dan jarak yang telah ditentukan, sampai pengemudi menyalakan indikator. Lalu, mobil secara otomatis akan menyalip.

Sistem bahkan dapat mendeteksi saat ada kendaraan di depan yang bergerak lebih lambat dari kecepatan jelajah mobil. Ini akan memberi tahu pengemudi terlebih dahulu, kemudian secara otomatis menyalip lalu lintas yang lebih lambat sebelum kembali ke jalur semula.

Honda juga memperbarui Traffic Jam Pilot sebagai bagian dari peluncuran level 3. Ini bekerja dengan cara yang sama seperti sistem lama, dengan asumsi pengendalian kendaraan dalam lalu lintas kecepatan rendah. Tapi sekarang, pengemudi dapat menonton TV di sistem infotainment mobil sementara mobil menangani tugas mengemudi, yang menurut Honda "membantu mengurangi kelelahan pengemudi".
Lebih Canggih dari Tesla, Honda Luncurkan Teknologi Mobil Otonom di Jepang

Jika kamera interior mobil mengenali pengemudi tidak responsif dan tidak dapat mengendalikan kendaraan, secara otomatis kamera akan bergerak ke bahu jalan dan menghentikan mobil, menunjukkan bahaya dan membunyikan klakson untuk memperingatkan pengguna jalan lainnya.



Selama pengembangan sistem, Honda mensimulasikan sekitar 10 juta situasi mengemudi di dunia nyata di laboratorium. Para insinyurnya melakukan perjalanan lebih dari 800.000 mil untuk memastikan sistem berfungsi dengan baik.

Saat ini, teknologi semi-otonom hanya tersedia dalam jumlah terbatas di pasar Jepang Honda Legend. Honda juga mengatakan tidak berencana membawa sistem Sensing Elite ke luar Jepang. Baca juga: SBY ke Moeldoko: Benar-benar Tega, Darah Dingin Melakukan Kudeta
(iqb)
preload video
Komentar Anda
OTO UPDATE