Seminggu Lebih Tidak Men-tweet, CEO Tesla Elon Musk Sengaja Menghilang?

Selasa, 28 Juni 2022 - 23:36 WIB
loading...
Seminggu Lebih Tidak Men-tweet, CEO Tesla Elon Musk Sengaja Menghilang?
Sudah seminggu tepat sejak terakhir kali men-tweet pada 21 Juni 2022, CEO Tesla Elon Musk tidak aktif lagi berkicau melalui akun twitter pribadinya. Foto/Ist
A A A
MENLO PARK - Sudah seminggu tepat sejak terakhir kali men-tweet pada 21 Juni 2022, CEO Tesla Elon Musk tidak aktif lagi berkicau melalui akun twitter pribadinya. Meskipun hal itu mungkin normal bagi banyak eksekutif, tapi tidak bagi Elon Musk yang hampir terus menerus men-tweet setiap hari.

Jadi di mana Elon Musk? Padahal selama ini dia tidak pernah mengindahkan peringatan dari regulator dan berhenti men-tweet. Dikutip dari laman futurism, Selasa (28/6/2022), tweet terakhirnya tertanggal 21 Juni 2022. Perjalanan terakhirnya dengan jet pribadi adalah hari Jumat.

Faktanya, tanda kehidupan terbaru yang dapat ditemukan terjadi pada hari Sabtu, 25 Juni 2022, ketika dia duduk dengan reporter CleanTechnica Johnna Crider untuk wawancara yang belum dirilis di Tesla's Gigafactory di Austin, Texas.

Baca juga; Elon Musk Haramkan Bitcoin untuk Membeli Mobil Tesla

Apakah Elon Musk merasa letih dan sudah cukup berkonflik? Setelah beberapa minggu yang bergejolak dengan Tesla, menghadapi titik kritis. Pertama, Musk memaksa pekerja penuh waktu kembali bekerja - tetapi kemudian dia memiliki "perasaan yang sangat buruk" tentang ekonomi dan memecat sepuluh persen tenaga kerja perusahaan. Menuduh perusahaan membuang-buang "miliaran dolar" sebelum memaksa karyawan untuk kembali bekerja ke kantor meskipun perusahaan tidak siap.

Lalu ada fakta bahwa Musk telah berulang kali mengklaim di masa lalu bahwa dunia menghadapi keruntuhan populasi karena orang tidak memiliki cukup anak. Ini merupakan topik yang agak relevan mengingat keputusan bencana Mahkamah Agung AS untuk membatalkan Roe vs Wade pada hari Jumat, masalah lain yang gagal dia pertimbangkan.

Roe v. Wade, 410 U.S. 113, adalah putusan penting Mahkamah Agung Amerika Serikat yang menyatakan bahwa Konstitusi Amerika Serikat melindungi kebebasan seorang wanita hamil untuk menjalani aborsi tanpa batasan berlebihan dari pemerintah.

Baca juga; Elon Musk Benci Jadi Bos Tesla, Kok Bisa?
Seminggu Lebih Tidak Men-tweet, CEO Tesla Elon Musk Sengaja Menghilang?


CEO miliarder itu juga telah mengaduk-aduk tawaran perjanjian untuk membeli Twitter. Sementara itu, sejumlah karyawan SpaceX menuduhnya melanggar kebijakan "No Asshole" dan pelecehan seksual tanpa toleransi tim — dan kemudian dipecat.

Singkatnya, Musk memiliki banyak alasan untuk diam sebentar. Tapi itu masih jauh, bukan karakter dari Elon Musk yang dikenal publik. Mengingat masalah pelik seputar perusahaannya, tentu saja ini saat yang tepat untuk beristirahat dari Twitter.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1844 seconds (11.97#12.26)