Motor Serdadu Uni Soviet dan NAZI di Perang Dunia I dan II

Senin, 28 Februari 2022 - 15:23 WIB
loading...
Motor Serdadu Uni Soviet dan NAZI di Perang Dunia I dan II
Motor serdadu Uni Soviet dan Nazi di Perang Dunia II. FOTO/ IST
A A A
MOSCOW - Zundapp KS750 dan BMW R75 adalah sepeda motor yang sangat digemari oleh tentara NAZI Jerman dan Uni Soviet saat Perang Dunia I dan II. BMW pertama kali memperkenalkan sepeda motor seri R di tahun 1935, dan merupakan sepeda motor pertama di dunia yang dilengkapi oleh peredam teleskopis hidrolik yang bercabang tiga.

Dengan mesin 745-cc dan berat 408 lbs, BMW R12 berkekuatan 20 tenaga kuda di 3400rpm dan dapat mencapai kecepatan maksimal 75 mil/jam.

Dikutip dari Rideapart, BMW R75 dan Zündapp KS750, sama-sama digunakan secara luas oleh Wehrmacht di medan perang Rusia dan Afrika, meskipun evaluasi yang dilakukan pada saat itu membuktikan bahwa mesin yang dipakai oleh Zündapp lebih superior dibandingkan dengan BMW.
Motor Serdadu Uni Soviet dan NAZI di Perang Dunia I dan II

Pada bulan Agustus 1942, Zündapp dan BMW setuju untuk melakukan standarisasi begian-bagian mesin mereka atas desakan dari Wehrmacht. Sebagai hasilnya adalah cikal-bakal perpaduan Zündapp-BMW (yang kemudian dinamakan BW 43), dimana sespan BMW 286/1 ditempelkan ke sepeda motor Zündapp KS75.

Mereka juga setuju untuk menghentikan pembuatan R75 saat produksinya sudah mencapai angka 20.200 unit, untuk setelahnya BMW dan Zündapp hanya akan menghasilkan mesin gabungan Zündapp-BMW dengan kapasitas produksi masing-masing 20.000 unit pertahun.
Motor Serdadu Uni Soviet dan NAZI di Perang Dunia I dan II

Yang jelas, program standarisasi juga berarti bahwa mesin yang diproduksi oleh BMW dan Zündapp menggunakan 70% komponen yang sama. Hal ini memudahkan pasokan spare-part untuk kendaraan ini (yang banyak di antaranya masih berfungsi dengan mulus di tangan para kolektor sepeda motor antik!).

Kendaraan semacam BMW R75 banyak diburu oleh para kolektor karena kualitasnya yang amit-amit mumpuni sehingga masih bisa digunakan untuk kegiatan sehari-hari dan digunakan di jalan mulus atau brenjal-brenjul tanpa masalah!

Pada tahun 1954 sejumlah kecil R75 hasil modifikasi diproduksi ulang di Eisenach (kini menjadi bagian dari Jerman Timur yang dikontrol Soviet) untuk menjalani pengujian dengan nama AWO 700, tapi kemudian hasilnya tidak pernah diproduksi secara penuh.
(wbs)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1707 seconds (11.252#12.26)