Bos Stellantis Desak Eropa Pasang Tarif Tinggi untuk Mobil China

Rabu, 26 Oktober 2022 - 14:20 WIB
loading...
Bos Stellantis Desak Eropa Pasang Tarif Tinggi untuk Mobil China
Menjadi ancaman, Eropa didesak pasang tarif tinggi untuk mobil China yang beredar di Uni Eropa. FOTO/ IST
A A A
PARIS - Carlos Tavares, CEO Stellantis telah meminta Uni Eropa untuk mengenakan tarif yang lebih tinggi pada pembuat mobil China.

Tavares menunjukkan bahwa produsen mobil Cina dapat menyusup ke pasar mobil Eropa arus utama dengan menjual pada awalnya merugi, untuk mendapatkan keuntungan.

BACA JUGA - Daihatsu Akui Mobil Listrik Murah Buatan China Ancaman Terbesar Otomotif Jepang

Seperti dilansir dari Autopro, Rabu (26/10/2022), saat ini, mobil yang diproduksi di Eropa menghadapi tarif sekitar 15 persen hingga 25 persen di China, dibandingkan tarif 10 persen untuk mobil buatan China yang masuk ke Eropa.

Dengan langkah baru-baru ini oleh BYD, NIO, MG, Polestar, dan GWM, pembuat mobil China mulai mengukir ceruk untuk diri mereka sendiri di pasar Eropa dengan mobil murah yang diproduksi di China.

BYD membuat langkah strategis ke Eropa dan telah meluncurkan beberapa model mobil yang ditargetkan untuk pasar Eropa. Baru-baru ini, pembuat mobil mengumumkan kesepakatan untuk menjual 100.000 kendaraan listrik ke agen penyewaan terkemuka Jerman Sixt.

Di sisi lain, GWM akan memperkenalkan lini mobil Ora dan Wey di Eropa, sementara NIO baru-baru ini mengumumkan opsi pembelian untuk konsumen di empat negara Eropa, mulai tahun 2023.

Menurut kelompok lingkungan Transport and Environment, mobil China akan menyumbang 5 persen dari BEV yang dijual di Eropa pada 2022, dan angka itu bisa meningkat menjadi 18 persen pada 2025.

Mr Tavares juga menyebutkan diskusinya dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang telah vokal tentang dorongan dari produsen EV China dan Amerika di Eropa.

Sementara itu, Macron telah menyuarakan pendapatnya, menyerukan reformasi kebijakan untuk melindungi produsen Eropa dari meningkatnya persaingan dari perusahaan China dan Amerika.

Meskipun rencana untuk menaikkan tarif mungkin menguntungkan Eropa dalam jangka panjang, rencana tersebut mungkin tidak menguntungkan Jerman.Meskipun Jerman dan China memiliki perbedaan ideologis, kedua negara telah diuntungkan satu sama lain di kancah otomotif.

Pembuat mobil Jerman telah melakukan investasi yang signifikan dalam usaha patungan dengan sekutu China mereka. Contohnya banyak seperti BMW dengan BBA, Daimler dengan BAIC, dan usaha patungan Volkswagen/SAIC, yang terakhir membuat pabrik Volkswagen di Urumqi, Xinjiang. Faktanya, pembuat mobil Jerman seperti BMW, Mercedes, dan Volkswagen menjual lebih banyak mobil di China daripada di pasar mereka yang lain.

Setiap langkah Uni Eropa, tentunya mereka berusaha untuk tidak berdampak negatif pada merek-merek Eropa di Asia dan Eropa akan mengambil pendekatan yang hati-hati dalam hal ini.
(wbs)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1523 seconds (10.55#12.26)