Jawa Forty Two 2.1, Kelebihan, Kekurangan dan Perlukah Dibeli?

Senin, 22 Februari 2021 - 18:04 WIB
loading...
Jawa Forty Two 2.1, Kelebihan, Kekurangan dan Perlukah Dibeli?
Motor Jawa Forty Two 2.1 memberikan rasa peningkatan kualitas, performa yang dapat digunakan, dan kenyamanan. Namun masih ada ruang untuk perbaikan. Foto-foto/bikedekho.com
JAKARTA - Apakah versi sporty dari funky Jawa roadster apik untuk dibeli? Untuk tahun 2021, Classic Legends ingin merapikan kembaran 293cc-nya. Yang pertama hadir dengan Forty Two 2.1 , roadster Jawa funky yang sekarang mendapatkan paduan dan pembaruan mesin kecil.

Digeber awak bikedekho.com, Jawa Forty Two 2.1 memberikan rasa peningkatan kualitas, performa yang dapat digunakan, dan kenyamanan. Namun masih ada ruang untuk perbaikan. Baca juga: Motor Jawa 300 Siap Masuk Pasar Eropa

Jadi, inilah yang disuka dan tidak suka tentang funky Jawa baru. Hasil pengujian ini bisa menjadi panduan publik otomotif perlu membelinya atau tidak.

Kenyamanan Ekstra yang Ditawarkan
Pelek alloy merupakan tambahan yang disambut baik di motor Jawa baru. Penambahan ban tubeless menjadikannya sebagai anugerah untuk kondisi jalan yang belum ideal. Peleknya tampil gaya dan menyandang moniker “Jawa Original” di salah satu jeruji.
Jawa Forty Two 2.1, Kelebihan, Kekurangan dan Perlukah Dibeli?

Classic Legends telah berupaya meningkatkan kualitas sepeda motornya. Hampir tidak ada kabel terjuntai yang terlihat pada motor yang diuji. Lapisan hitam matte pada sirip mesin, casing, dan knalpot konsisten.



Bibir tangki bahan bakar diselesaikan dengan benar tanpa ada tepi bergerigi yang terlihat. Masih ada area di mana Jawa harus meningkatkan permainannya, seperti penyelesaian pengelasan dan detailing, tetapi secara keseluruhan ini merupakan peningkatan yang nyata.

Motor Jauh Lebih Mudah Diatur dan Digunakan
Jawa Forty Two 2.1, Kelebihan, Kekurangan dan Perlukah Dibeli?

Melalui keajaiban cross-porting, Jawa telah berhasil meningkatkan respons throttle dan pengisian bahan bakar pada mesin 293cc. Torsi tersebar lebih merata di seluruh rentang putaran sekarang, memungkinkan Anda untuk berkendara dengan kecepatan sedang dengan gigi yang sedikit lebih tinggi sekarang, sesuatu yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan.

Postur Berkendara yang Sedikit Tidak Wajar
Semua yang ada di Jawa Forty Two 2.1 terasa dapat diakses oleh pengendara dari semua ketinggian. Kursinya rendah, footpeg disetel dengan netral, dan tidak ada jangkauan yang terlalu besar untuk mencapai setang lebar datar bergaya drag.
Jawa Forty Two 2.1, Kelebihan, Kekurangan dan Perlukah Dibeli?

Itu memang terasa agak canggung. Palang dipasang agak terlalu rendah dan footpeg berada di sisi yang lebih tinggi. Ini bukannya tidak nyaman, melainkan tidak wajar.



Perpindahan Gigi yang Kikuk
Jawa Forty Two 2.1, Kelebihan, Kekurangan dan Perlukah Dibeli?

Di ruang roadster retro sub-350cc, Jawa adalah satu-satunya yang menawarkan gearbox enam kecepatan. Meskipun gerakan kopling ringan, perpindahan gigi tidak licin dan membutuhkan sedikit tenaga. Pergeserannya positif tapi tidak terasa semulus Royal Enfield Meteor 350 atau Honda H’ness CB350.

Tak Punya Fitur Modern
Jawa Forty Two 2.1, Kelebihan, Kekurangan dan Perlukah Dibeli?

Jawa adalah mesin spartan. Tidak ada elemen LED. Konsol ini analog hanya dengan inset digital kecil, yang sekarang menampilkan dua tripmeters selain odometer. Tidak perlu dikatakan lagi bahwa tidak ada slot pengisian USB atau bahkan konektivitas smartphone.

Perlu Dibeli?
Mungkin. Jika Anda menginginkan roadster retro yang awet muda, Jawa Forty Two 2.1 adalah pilihan yang menarik. Namun ini tidak sebaik Honda H’ness CB350 tapi pasti satu untuk pengendara yang bersemangat. Baca juga: Padi Reborn Garap Ulang Lagu ‘Kagama Bhakti' Milik Alumni UGM
(iqb)
preload video
Komentar Anda
OTO UPDATE