Cerita Dua Iklan Mobil yang Bikin Masyarakat China Marah Besar

Sabtu, 01 Januari 2022 - 10:21 WIB
loading...
Cerita Dua Iklan Mobil yang Bikin Masyarakat China Marah Besar
Iklan mobil Audi China pada 2017 membuat masyarakat China marah besar. Pasalnya perempuan China diasosiasikan seperti mobil bekas. Foto/IST
A A A
CHINA - Kasus kemarahan masyarakat China terhadap iklan mobil Mercedes-Benz di sosial media Weibo karena dianggap mengeksploitasi mata sipit, ternyata bukan kasus pertama yang bikin mereka kecewa. Ternyata pabrikan mobil Jerman lainnya, Audi juga pernah bikin geram masyarakat yang dipimpin oleh Presiden Xi Jinping itu. Kasus yang dipicu oleh Audi itu terjadi pada 2017.

Iklan itu memunculkankemarahan masyarakat China karena dianggap merendahkan perempuan China yang diasosiasikan seperti mobil bekas. Kebetulan iklan itu memang dibuat oleh divisi mobil bekas milik Audi.

Di iklan berdurasi 30 detik itu diperlihatkan sepasang calon pengantin yang tengah menjalani proses pernikahan. Saat hendak diresmikan, tiba-tiba saja calon mertua pengantin perempuan menghentikan prosesi pernikahan.

Mertua itu kemudian mendatangi pengantin perempuan dan langsung memeriksa seluruh anggota badan calon mantunya itu. Seluruh badan diperiksa mulai dari kuping, hidung dan mulut. Usai memeriksa, mertua itu kemudian memberikan tanda oke.

Baca juga : DAMD Bikin Mobil Imut Suzuki Berwajah Land Rover Defender



Saat itulah slogan dan video pendek Audi muncul. "Keputusan yang penting harus diuji dengan teliti. Harus dijamin oleh penguji tersertifikasi," tulis Audi di iklan tersebut berbarengan dengan informasi divisi mobil bekas dari perusahaan mobil berbasis di Ingolstadt, Jerman itu.

Hanya saja setelah iklan tersebut beredar, masyarakat China justru marah besar. Mereka melihat hal itu sebagai upaya merendahkan perempuan China. Mereka tidak terima jika disamakan dengan mobil bekas.

Publik China langsung marah dan sempat mengadakan aksi boikot. Beruntung Audi bergerak cepat. Mereka langsung mencopot iklan tersebut meski saat ini masih bisa dilihat di kanal YouTube. Mereka juga membuat permintaan maaf karena telah memicu kemarahan.

"Kami meminta maaf atas peristiwa ini, kami menerima kritikan dan memahami kekecewaan yang ada. Saat iklan dibuat kami tidak memerhatikan detail yang akhirnya menimbulkan kesan meremehkan perempuan China. Kami berterima kasih atas perhatian dan pengawasan yang diberikan oleh masyarakat dan media di China," tulis Audi dalam keterangan resmi.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2345 seconds (10.101#12.26)