Mobil Listrik Berpotensi Lebih Membahayakan dan Bikin Rugi Saat Tabrakan Terjadi

Jum'at, 02 September 2022 - 19:00 WIB
loading...
Mobil Listrik Berpotensi Lebih Membahayakan dan Bikin Rugi Saat Tabrakan Terjadi
Desain mobil listrik dan akselerasi instan yang ada malah jadi potensi berbahaya apabila terjadi tabrakan atau kecelakaan. Foto/IST
A A A
JAKARTA - Hasil studi yang dilakukan perusahaan asuransi AXA menyimpulkan mobil listrik berpotensi lebih membahayakan dan bikin rugi saat tabrakan terjadi. Dalam penelitian yang dilakukan sepanjang 2022 ini perusahaan asuransi dari Prancis itu melihat ada beberapa hal yang jadi kelemahan besar mobil listrik dibanding mobil konvensional apabila kecelakaan terjadi.

"Saat ini memang potensi kecelakaan atau tabrakan yang melibatkan mobil listrik tidak lebih banyak dari mobil konvensional. Hanya saja klaim asuransi yang dibuat jauh lebih mahal," ujar Nils Reich, Director of Property Insurance AXA.

Menurutnya jumlah klaim yang dihasilkan memang jauh lebih rumit dibandingkan mobil biasa. Pasalnya mobil listrik telah dilengkapi dengan berbagai teknologi kompleks yang akan ikut rusak ketika kecelakaan atau tabrakan terjadi.

Jadi kerusakan yang muncul akibat tabrakan tidak hanya sekadar kerusakan di bagian badan mobil saja tapi juga fitur-fitur yang ada di dalam mobil listrik itu.

Baca juga : Sejarah BMW, dari Produsen Mesin Pesawat Hingga Jadi Merek Mobil Mewah Paling Bernilai

Mobil Listrik Berpotensi Lebih Membahayakan dan Bikin Rugi Saat Tabrakan Terjadi


Potensi kerugian terbesar lainnya juga ada pada posisi baterai yang ada di bagian bawah mobil. Posisi itu menurut AXA sangat rawan apabila terjadi kecelakaan. "Kerusakan dari bawah dapat menyebabkan kerusakan yang sangat mahal dan terkadang berbahaya," jelas Nils Reich.

Tidak hanya bikin rugi, mobil listrik juga sangat berbahaya karena potensi terjadinya kecelakaan. Pertama mobil listrik tidak mengeluarkan suara layaknya mobil-mobil konvensional. Jadi keberadaan mereka sulit dideteksi oleh pengguna jalan lainnya.

Saat ini memang sudah banyak pabrikan mobil listrik yang melengkapi mobil listrik mereka dengan suara buatan atau artifisial. Hanya saja fitur itu sifatnya opsional. Bahkan pemilik mobil listrik cenderung lebih senang dengan tidak adanya suara.

Baca juga : Civic Type R Baru Jadi Honda Terkuat yang Pernah Dijual di Amerika

Mobil Listrik Berpotensi Lebih Membahayakan dan Bikin Rugi Saat Tabrakan Terjadi


Kedua mobil listrik memiliki torsi instan yang sangat besar. Hal itu membuat pengemudi mobil listrik kerap kehilangan kendali karena terlalu dalam menekan pedal gas. Dari beberapa video viral di berbagai sosial media bahkan diperlihatkan banyak pengemudi mobil listrik tidak bisa mengendalikan mobil kesayangan mereka itu karena adanya torsi yang melimpah sejak pertama kali pedal gas ditekan.

"Kebanyakan mobil listrik, terutama yang bertenaga besar, memiliki torsi yang sangat tinggi, yang langsung terlihat saat Anda menginjak pedal listrik," kata Michael Pfaffli, Head of Accident Research AXA. “Ini dapat menghasilkan akselerasi yang tidak diinginkan dan tersentak-sentak yang tidak dapat lagi dikendalikan oleh pengemudi," tambahnya.

Lalu bagaimana dengan potensi terbakarnya mobil listrik? AXA justru melihat potensi itu sangat kecil dibandingkan beberapa kerugian yang mereka paparkan. Data yang mereka dapatkan dari 10.000 mobil listrik yang ada hanya lima yang mengalami kebakaran karena alasan khusus.
(wsb)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1844 seconds (11.210#12.26)