Hyundai Terapkan Sistem Otonom Mobil pada Kapal Kargo, Jelajahi Pasifik Sejauh 10.000 Km

Jum'at, 10 Juni 2022 - 06:01 WIB
loading...
Hyundai Terapkan Sistem Otonom Mobil pada Kapal Kargo, Jelajahi Pasifik Sejauh 10.000 Km
Pertama kali kapal kargo Hyundai mencatatkan rekor jarak terjauh sekitar 10.000 kilometer (Km) mengarungi Samudra Pasifik selama 33 hari dengan sistem otonom. Foto/The Drive
A A A
SEOUL - Pertama kali kapal kargo Hyundai mencatatkan rekor jarak terjauh sekitar 10.000 kilometer (Km) mengarungi Samudra Pasifik selama 33 hari dengan sistem otonom . Penyeberangan laut pertama dengan kapal kargo otomatis berlangsung di bawah pengawasan regulator Korea Selatan dan Amerika Serikat (AS).

Pelayaran itu dilakukan oleh Prism Courage, sebuah kapal tanker gas alam cair "ultra-besar" yang dioperasikan oleh SK Shipping yang dibangun oleh anak perusahaan HD Hyundai, Avikus. Kapal tanker itu dilengkapi dengan teknologi HiNAS 2.0 buatan Hyundai, rangkaian otomatisasi pengiriman laut Level 2 yang secara luas dianalogikan dengan tingkat otonomi SAE yang sama pada mobil.

Dikutip dari laman The Drive, Jumat (10/6/2022), sistem otonom menunjuk peningkatan efisiensi bagi operator ketika diterapkan sistem kendali otomatis. Perjalanan itu berhasil, terutama karena menghemat sejumlah besar bahan bakar, mengurangi emisi gas rumah kaca.

Baca juga; Kapal Otonom dan Disrupsi Sektor Maritim

Sistem ini membutuhkan pemantauan manusia tetapi memungkinkan tingkat operasi pengoperasian secara otomatis. Dalam kasus kapal ini, sistem mengotomatisasi navigasi untuk memperhitungkan cuaca, ketinggian gelombang, dan lalu lintas pengiriman terdekat.

Seperti sistem otomotif yang setara seperti GM's Super Cruise, kapal tidak berlayar sendiri, tetapi mampu melakukan banyak pekerjaan berat untuk krunya. Selama dalam perjalanannya, membuktikan mampu melakukannya untuk waktu yang lama di lingkungan dunia nyata.

Teknologi HiNAS membuktikan kemampuannya dalam perjalanan 33 hari antara Teluk Meksiko dan Terminal LNG Boryeong di Korea. Dalam perjalanan, kinerja sistem dipantau secara real-time oleh Biro Pengiriman Amerika dan Daftar Pengiriman Korea, keduanya berusaha untuk menentukan kinerja dan keandalan teknologi.

Baca juga; Ferrari Tak Pernah Tertarik dengan Teknologi Mobil Otonom

Prism Courage hanya menempuh jarak sekitar setengah dari jarak 20.000 kilometer dengan sistem otonom aktif. Avikus tidak merinci di mana sistem otonom itu digunakan, kemungkinan lebih banyak di laut terbuka bukan di pusat-pusat pengiriman dan jalur perdagangan yang rumit.
Hyundai Terapkan Sistem Otonom Mobil pada Kapal Kargo, Jelajahi Pasifik Sejauh 10.000 Km

Foto/TheDrive

Namun, itu memberi perusahaan kehormatan untuk menyelesaikan perjalanan transoceanic otonom pertama di kapal dagang besar, yang memungkinkannya untuk menunjukkan potensi penggunaan teknologi.

HD Hyundai mengklaim peningkatan efisiensi bahan bakar sebesar 7 persen dalam perjalanan Prism Courage. Selain itu, mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 5 persen, sekaligus menghindari sekitar 100 potensi tabrakan dengan aman.

Avikus mengantisipasi pelayaran akan mendapatkan sertifikasi HiNAS 2.0 dengan ABS yang akan memungkinkan komersialisasi sistem, yang telah disiapkan perusahaan dengan menggembar-gemborkan HiNAS untuk mengisi kekurangan tenaga kerja dan meningkatkan keselamatan.

Pengurangan emisi, tentu saja, tampaknya membenarkan sistem itu sendiri, karena transportasi laut adalah sumber utama polusi atmosfer yang kurang diakui. Bahkan jika Anda tidak memahami ilmu di balik perubahan iklim, Anda masih akan menghargai peningkatan efisiensi bahan bakar karena harga produk minyak bumi melonjak.
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1226 seconds (10.101#12.26)