Produksi Mobil Listrik, Apple Syaratkan Ini ke Pemasok Baterai Asal China

Rabu, 09 Juni 2021 - 07:25 WIB
loading...
Produksi Mobil Listrik, Apple Syaratkan Ini ke Pemasok Baterai Asal China
Apple sedang dalam pembicaraan tahap awal dengan CATL dan BYD China tentang pasokan baterai untuk kendaraan listriknya. Foto/dok
HONGKONG - Apple sedang dalam pembicaraan tahap awal dengan CATL dan BYD China tentang pasokan baterai untuk kendaraan listriknya. Apple sendiri meminta syarat agar pasokan baterai mobil listrik dibuat di Amerika Serikat.

Dilansir Autoblog, Apple telah menjadikan bangunan fasilitas manufaktur di Amerika Serikat sebagai syarat bagi calon pemasok baterai.

BACA: Mobil Otonom Apple Akan Dibuat oleh Hyundai?

CATL yang memasok baterai listrik untuk Tesla, enggan membangun pabrik di AS karena ketegangan politik antara Washington dan Beijing serta masalah biaya.



Tidak jelas apakah Apple juga berbicara dengan pembuat baterai lain. Apple sendiri belum berkomentar terkait hal tersebut. Begitu juga CATL pembuat baterai otomotif terbesar di dunia, dan BYD nomor 4 dunia, juga menolak berkomentar.

Apple mendukung penggunaan baterai lithium iron phosphate yang lebih murah untuk diproduksi karena mereka menggunakan besi daripada nikel dan kobalt yang lebih mahal.

Ini telah bekerja pada teknologi self-driving dan telah menargetkan 2024 untuk produksi kendaraan penumpang, Reuters melaporkan pada bulan Desember.

BACA JUGA: Google Didenda Rp3,8 Triliun karena Penyalahgunaan Iklan di Prancis

Orang-orang yang akrab dengan masalah ini sebelumnya mengatakan EV yang direncanakan Apple dapat mencakup teknologi baterai terobosannya sendiri. Tidak jelas apakah diskusi dengan CATL dan BYD melibatkan teknologi atau desain Apple sendiri.

Diskusi datang pada saat pemerintah AS ingin menarik lebih banyak manufaktur EV. Rencana infrastruktur yang diusulkan Presiden AS Joe Biden senilai $1,7 triliun mencakup anggaran $174 miliar untuk meningkatkan pasar EV domestik dengan kredit pajak dan hibah untuk produsen baterai sebagai insentif lainnya.



Banyak pembuat baterai meningkatkan produksi untuk memenuhi permintaan di seluruh dunia yang melonjak karena pembuat mobil mempercepat peralihan mereka ke kendaraan listrik.

Pembuat baterai China diperkirakan akan tumbuh lebih cepat berkat ekspansi lebih lanjut dari pasar EV terbesar di dunia, SNE Research mengatakan dalam sebuah laporan Juni.

BACA JUGA: Tanah Yerusalem Tunjukkan Fenomena Tak Biasa, Warga Israel Ketakutan

Reuters melaporkan pekan lalu bahwa CATL sedang merencanakan pabrik baterai otomotif baru yang besar di Shanghai, melanjutkan langkah ekspansi yang akan memperkuat posisinya sebagai pemasok No.1 di dunia. Pabrik itu akan berada di dekat operasi manufaktur Tesla di China.
(ysw)
preload video
Komentar Anda
OTO UPDATE