Bos Toyota Klaim 5,5 Juta Orang Nganggur jika Jepang Beralih ke Mobil Listrik Murni

Senin, 20 September 2021 - 23:00 WIB
loading...
Bos Toyota Klaim 5,5 Juta Orang Nganggur jika Jepang Beralih ke Mobil Listrik Murni
Akio Toyoda, Presiden Direktur Toyota Motor Company yakin mobil listrik murni bukan satu-satunya cara mencapai netralitas karbon. Foto/IST
JEPANG - Presiden Direktur Toyota Motor Company (TMC), Akio Toyoda memperkirakan sebanyak 5,5 juta orang Jepang kehilangan pekerjaan jika Jepang beralih ke mobil listrik seperti yang diminta para politisi. Dia malah mengatakan rencana mobil listrik yang disuarakan para politisi itu tidak ada yang sesuai dengan kondisi yang terjadi di negeri matahari terbit itu.

"Netralitas karbon adalah isu yang sangat erat dengan pekerjaan masyarakat Jepang. Beberapa politisi mengatakan kita harus seluruhnya beralih ke mobil listrik. Mereka juga bilang industrik manufaktur kita sudah ketinggalan jaman. Saya rasa tidak demikian karena yang ada saat ini adalah kekuatan kita," ucap pria yang juga merupakan ketua asosiasi industri manufaktur otomotif Jepang (JAMA).

Baca juga : Consumer Reports Kritik Setir Pesawat Terbang Tesla Tak Ada Manfaatnya

Dia mengatakan saat ini pemerintah Jepang harusnya menjalan kebijakan yang sesuai dengan kondisi yang ada di Jepang. Dia mengharapkan tren karbon netral yang dijalankan oleh pemerintah ke depannya itu harus spesifik dengan apa yang ada di Jepang.



Apabila memaksakan mengganti seluruh industri otomotif yang telah ada otomatis jumlah orang yang akan kehilangan pekerjaan meningkat tajam. Mereka juga terpaksa akan kehilangan potensi produksi mobil sebear 8 juta unit. "Industri akan kehilangan 5,5 juta pekerja dan itu sangat buruk buat Jepang," jelasnya.

Baca juga : Mariah Carey Punya Gedung Berjalan Superwah, Intip Yuk Isinya!

Dia mengatakan jika tujuannya adalah netralitas karbon maka mobil listrik murni bukan satu-satunya cara. Mobil hibrid merupakan salah satu teknologi yang bisa dipertimbangkan mengingat teknologinya yang semakin baik dan harganya yang terjangkau.

Akio Toyoda memperkirakan sebanyak 18,1 juta unit mobil hibrid memiliki kemampuan mengurangi karbon dioksida yang setara dengan 5,5 juta unit mobil listrik murni. Selain itu mobil hibrid juga tidak akan membuat jutaan pekerja otomotif di Jepang langsung kehilangan pekerjaan.
(wsb)
preload video
Komentar Anda
OTO UPDATE